Dear Jojo (Part I..)

Sebenernya tujuan utama gw bikin blog, cuma buat nulis semua yang gw rasain. Terserah orang mau komen atau anggep apa blog ini setelah bacanya. Yang jelas, blog ini gw tulis sesuai suasana hati yang gw rasain.

Kaya sekarang, malem ini. Gw ngerasa banget satu-persatu orang-orang yang pernah dekat ma gw, mulai ninggalin gw. Berawal dari cowo yang paling gw sayang, dari SMP gw suka banget ma dia, dan pada akhirnya SMU kelas tiga gw baru jadian ma dia. Belom tepat setahun gw jadian ma dia, dia udah harus ninggalin gw selama-nya, alias meninggal karena kecelakaan. Dan itu pun di sebabkan karena  gw, kecelakaan motor yang gw bawa mengakibatkan cowo yang bener-bener tulus gw sayang meninggal karena gw bonceng. Motor bebek yang di tabrak Wrangler item itu ancur, dan gw harus lompat melambung ke Plang nama toko yang ada di situ, untungnya gw mendarat di deretan gerobak sayur yang lagi parkir di deket trotoar. Mungkin, kepala gw udah ancur kena pinggiran trotoar kalo ngga ada grobak sayur tersebut. Tapi, sialnya cowo gw yang kebetulan kita baru seminggu masuk kuliah ini keplanting ke kap mobil, dan kepalanya kena ujung kap yang terbuat dari besi.

Sadar-sadar, gw udah ada di dalem angkot yang kebetulan nge-tem di sana. Gw ngeliat darah banyak keluar dari lobang idung, mulut dan kuping cowo gw itu. Gw cuma bisa manggil dia, karena gw juga g bisa sergerak. Sampenya di rumah sakit, yang gw tau, temen-temen SMA gw udah banyak yang berdatengan dan RS itupun penuh sama anak SMA, maklumlah, di angkatan gw dan di SMA gw pada tahun itu, gw sama cowo gw itu cukup femouse, secara cowo gw salah satu anggota basket yang cukup banyak penggemarnya. Dan gw terkenal dengan geng gw yang cukup di takutin sama adek kelas a.k.a gw terkenal jutek di sekolah gw, dan suka nge-gencet adik kelas (maklum sok senior).

Lanjut…

Iklan

6 Komentar »

  1. woh … cerita mengharukan

    ga sabar ma cerita selanjutnya

  2. blogpopuler Said:

    Penasaran nih mo baca lanjutannya..:-)

  3. Mbah Jiwo Said:

    turut bersedih, eniwei kamu bercerita kematian kayak biasa gitu ya…
    mudah2an diganti dengan yg lebih baik…hati2 di jalan…

    • phabi Said:

      maksudnya kaya biasa gmn?
      makasih ya buat nasehatnya..

  4. yuni Said:

    aduh….
    malangnya….
    yang sabar ya kak…..
    oia, kok kakak sih yang bonceng? kok bukan cowoknya???

    • phabi Said:

      kan aku lagi belajar naik motor..
      sok jago.. hehe


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: